...

22 Oktober 2020

What Exit Strategy is?

Seorang warga sedang memanen rotan di HKm Napasingkam, Desa Tarabintang

Seorang warga sedang memanen rotan di HKm Napasingkam, Desa Tarabintang

Pendanaan proyek tidak akan selamanya ada, tetapi manfaat dari proyek harus berlanjut. Pendanaan proyek bisa sewaktu-waktu berhenti kapan saja dan penuh dengan ketidakpastian. Hal ini menjadi faktor pembatas untuk melanjutkan proyek. Kalau begitu: “bila sebuah proyek berakhir apakah manfaat proyek pun akan serta merta berakhir?” Tentunya, hal tersebut tidak diinginkan, proyek boleh berakhir tetapi manfaat atau dampak harus terus dirasakan baik untuk keberlajutan proyek –dalam hal ini konservasi- maupun perubahan positif yang terjadi pada masyarakat atau lingkungan sekitar.

Agar manfaat/dampak proyek dapat dirasakan meski proyek telah berakhir, lembaga pendamping harus menyiapkan langkah-langkah dalam bentuk rencana dan strategi keluar. Rencana dan strategi tersebut harus ada sebelum proyek berakhir. Bahkan idealnya rencana tersebut sudah dirancang sejak awal proyek.

Proyek pengembangan masyarakat dan konservasi tidak boleh serta merta ‘datang dan pergi’. Kebanyakan program-program yang tak terstruktur perencanaanya akan meninggalkan daerah dampingan ketika kontrak dengan donor selesai. Padahal bisa jadi tujuan dan manfaat projek belum ada. Akhirnya masyarakat hanya menjadi obyek suatu projek. Dalam jangka panjang, ini dapat merusak kredibilitas lembaga dan mendorong masyarakat berpikir pragmatis. Mustinya ada dimensi etis yang harus selalu diperhatikan, yaitu tentang manfaat proyek dan tujuan jangka panjang lainnya. Maka pada kapasitas tersebut, strategi keluar muncul untuk menjadi alat dalam memastikan keberlanjutan dampak-dampak (positif) suatu proyek. Dengan kata lain, strategi keluar dapat juga didefinisikan sebagai “Strategi Keberlanjutan” suatu proyek di suatu tempat.

Gambar 1. Langkah-langkah untuk menyiapkan strategi keluar

Gambar 1. Langkah-langkah untuk menyiapkan strategi keluar

 

Beberapa tips untuk menyusun strategi keluar seperti berikut:

  1. Mengidentifikasi kriteria keluar, yaitu: menentukan kapan proyek ini akan diakhiri serta menyepakati hasil dan dampak proyek yang akan dilanjutkan.  Elemen proyek yang akan dipertahankan keberlanjutannya adalah: aktivitasnya, kemampuan pendanaan/self financing; pemeliharaan fasiltas/infrastruktur; kemampuan komunitas/penerima-manfaat untuk menyediakan jasa; kelembagaannya; dan kemampuan manajemennya
  2. Merancang strategi keluar yang terkait dengan motivasi, permintaan, sumberdaya, indikator dan target-target yang akan dicapai serta kapasitas parapihak terkait dengan kegiatan yang akan dilanjutkan pasca proyek.
  3. Melaksanakan strategi keluar secara terkoordinasi, bertahap dan runtut. Setelah penutupan proyek berjaLan selama tiga atau enam bulan, maka perlu dilakukan Post Implementation Review (PIR) yang akan mengukur :
    • Apakah Kelompok Masyarakat yang telah dibentuk masih berfungsi dengan baik?
    • Apakah legacy (misalnya berupa asset) peninggalan proyek masih berfungsi dengan balk? Apakah masih digunakan? Apakah bisa dipelihara oleh masyarakat? dan lainnya.

Dengan melakukan langkah-langkah keluar, diharapkan manfaat/dampak proyek dapat dirasakan terus-menerus meski proyek telah berakhir. Pembelajaran yang dapat dipetik dari penerapan strategi keluar adalah kita dapat menyiapkan para penerima manfaat untuk dapat meneruskan manfaat projek dan merawat “warisan” yang dihasilkan. (M.Saleh / Yudha AN)

SHARE:
Berita lainnya