...

Taman Nasional Way Kambas

LUAS

130,000 hektar



SEJARAH

TNWK terletak di pesisir timur Lampung, merupakan tipe habitat hutan dataran rendah yang selalu hijau, kawasan hutan yang sudah terganggu sekitar (20%), hutan rawa air tawar (10%), hutan mangrove (5 %), rawa herbaceous (5 %), padang rumput atau alang-alang dan tumbuhan sekunder (60%). Kawasan ini ditetapkan sebagai Taman Buru oleh Belanda pada 1937, tetapi statusnya tidak menghentikan usaha penebangan hutan selama 1968-1974. Penebangan liar dan pembukaan lahan untuk pemukiman di dalam kawasan  terus dilakukan sejak 1970-an, dan merupakan salah satu tujuan transmigrasi spontan di Sumatera yang paling terkenal dan diminati. Ditetapkan sebagai taman nasional pada tahun 1989 berdasarkan SK Menhut No. 14/Kpts-II/1989 dengan luas 130.000 HA. Terletak di Kabupaten Lampung Tengah dan Kabupaten Lampung Timur, Propinsi Lampung, dengan temperatur udara antara 28° – 37° C, curah hujan 2.500-3.000 mm/tahun dan ketinggian 0-60 m. dpl (dari permukaan laut). TNWK  secara geografis terletak pada 4°37’ – 5°15’ LS (Lintang Selatan), 106°32’ – 106°52’ BT (Bujur Timur).



TIPE EKOSISTEM

Taman Nasional Way Kambas memiliki satu spektrum ekosistem yang besar, dimana di dalamnya dapat ditemui beberapa formasi hutan, seperti formasi hutan mangrove, rawa dan dataran rendah tanah kering. Didasarkan pada tipe ekosistemnya, kawasan ini dapat dikelompokkan ke dalam lima tipe, yaitu hutan mangrove, pantai, riparian rawa, dan dipterocarpaceae dataran rendah. Disini juga dapat ditemukan daerah padang rumput luas yang merupakan akibat dari kegiatan logging sebelumnya (bekas HPH) dan kebakaran hutan.

FLORA

Di dalam kawasan Taman Nasional Way Kambas dapat dijumpai lima tipe ekosistem, yaitu mangrove, pantai, riparian, rawa, dan hutan hujan dataran rendah tanah kering. Ekosistem mangrove didominasi oleh jenis api-api (Avicennia officinalis), Rhizopora sp. dan Bruguiera sp. Pada daerah peralihan antara hutan mangrove dan batas tertinggi pasang surut estuaria sungai-sungai besar didominasi oleh nipah (Nipa fruticans), dan kelompok nibung (Oncosperma filamentosuma).Vegetasi didominasi hutan sekunder dan padang rumput, semua hutan dataran kering mengalami pembalakan. Walaupun luas area lebih sedikit hutan rawa yang diganggu masih terjadi sepanjang pantai dan dekat sungai. Pertumbuhan sekunder ditandai oleh Leguminosae, Fagaceae seperti Lithocarpus sp. dan Sterculiaceae seperti Commersonia bartramia. Jenis Dipterocarpaceae komersial yang penting seperti Meranti (Shorea leprosula) secara umum dijumpai semaian bibit di lantai hutan. Cagar juga berisi suatu keanekaragaman dari habitat lain mencakup inter-tidal mudflats, sejumlah hutan pantai dan bakau kecil, padang alang-alang luas (Imperata cylindrica) dan padang rumput rawa yang dikuasai oleh Pandanus sp.Vegetasi pantai didominasi oleh rumput dan semak, seperti Cyperus sp., Fimbristylissp., dan Ipomoea pescaprae. Sedikit ke arah daratan dapat ditemukan asosiasi Barringtonia yang di dalamnya juga dapat dijumpai cemara pantai (Casuarina equisetifolia), ketapang (Terminalia catappa), nyamplung (Calophyllum inophyllum), kelapa (Cocos nucifera), pandan (Pandanus tectorius) dan Wedelia biflora.

Vegetasi riparian dijumpai di sepanjang sungai-sungai besar, terutama di sepanjang sungai Way Kanan. Jenis-jenis tumbuhan yang biasa dijumpai di daerah ini adalah Ficus retusa, rengas (Gluta renghas), dan waru (Hibiscus tiliaceus).

Ekosistem rawa umumnya tersebar di bagian dalam kawasan Taman Nasional Way Kambas. Daerah yang memiliki hutan rawa terbesar adalah Wako. Jenis tumbuhan yang umumnya dijumpai di daerah tersebut adalah gelam (Melaleuca leucadendron) yang diduga tumbuh akibat adanya kebakaran berulang dan kegiatanlogging. Jenis-jenis lain yang terdapat di vegetasi hutan rawa adalah merbau (lnstia palembanica), rengas (Gluta renghas), pulai (Alstonia scholaris), Randin fatulata, mahang (Macaranga sp.) dan Scleria purpurescens.  Jenis-jenis palem yang dapat dijumpai antara lain adalah aren (Arenga pinnata), Licuala sp., serdang (Livistonia rotundifolia) dan Metroxylon elatum.

Pada tipe vegetasi hutan dataran rendah, jenis yang dapat dijumpai adalah neriung (Trema orientalis), Mallotus paniculatus, Ficus fistula, Shorea bracteolata, mahang (Macaranga sp.), sempur (Dillenia aurea), dan Adina polycephala. Hutan sekunder didominasi oleh jenis damar (Shorea sp.), keruing (Dipterocarpus sp.), sempur (Dillenia excelsa) dan puspa (Schima walichii).

Di dalam kawasan ini juga dapat ditemukan jenis tumbuhan eksotik, seperti rayutan (Mikania micrantha), sejenis tumbuhan menjalar dengan bentuk dasar tebal yang menutupi daerah luas rumput rawa dan semak. Jenis tersebut merupakan jenis rumput liar yang sangat agresif dan mempunyai pengaruh merintangi regenerasi alam. Jenis lainnya antara lain Salvinia molesta dan Eichornia crassipes.

FAUNA

Berdasarkan zoogeografi, Kawasan Taman Nasional Way Kambas termasuk ke dalam oriental region dan sundaic sub region. Tidak seperti pulau-pulau sebelah timur garis Wallaceae, Taman Nasional Way Kambas tidak memiliki kekayaaan spesies endemik yang besar, hanya ada 15 spesies mamalia endemik dan 20 spesies burung.Adapun jenis-jenis fauna yang terdapat di Kawasan Taman Nasional Way Kambas, diantaranya :

  1. Mamalia; terdiri dari 50 jenis dengan 36 diantaranya adalah jenis-jenis yang dilindungi (mencakup 31 famili), yaitu gajah sumatera (Elephas maximus sumatranus), badak sumatera (Dicerorhinus sumatrensis), harimau sumatera (Panthera tigris sumatrensis), tapir (Tapirus indicus), rusa (Cervus unicolor), kijang (Muntiacus muntjak), beruang madu (Helarctos malayanus), kancil (Tragulus javanicus), anjing hutan (Cuon alpinus), macan dahan (Neofelis nebulosa), kucing emas (Fellis temminckii), loris (Nycticebus coucang) dan jenis-jenis musang.
  2. Primata; terdiri dari enam jenis yaitu siamang (Sympalangus syndactylus), banded-leaf monyet (Presbytis melalophos), macaque pig-tailed/beruk (Macaca nemestrina), crab-eating macaque/ monyet ekor panjang (Macaca fascicularis), Silvered-Leaf Monkey/lutung(Presbytis cristata) dan lutung merah (Presbytis rubicunda).
    1. Burung, terdiri dari 406 jenis dengan 18 jenis diantaranya dilindungi, seperti mentok rimba (Cairina scutulata), sempidan biru (Lophura ignita) dan empat jenis bangau, yaitu bangau tong-tong (Leptoptilos javanicus), bangau bluwok (Mycteria cineria), bangau sandang lawe (Ciconia episcopus) dan bangau storm (Ciconia storm). Terdapat juga jenis-jenis rangkong (Bucerotidae), kuntul putih (Egreta sp.), beo (Gracula religiosa), puyuh mahkota (Rullulus rouloul), ayam hutan merah (Gallus gallus), pecuk ular (Anhinga melanogaster), Tugang (Laphura erythophalma), kuau (Argusianus argus) dan raja udang (Halcyon sp.).
    2. Reptilia dan Amphibia; terdiri dari Ratupa dicolor, biawak (Varanus salvator), Ular (Phyton sp.), buaya muara (Crocodilus porosus), buaya senyulong (Tomistoma schlegelii).
    3. Ikan; beberapa jenis diantaranya lele (Clarias batrachus), gabus (Ophiocephalus striatus), tawes (Puntius javanicus), tembakang (Helostoma teminckii), belanak (Mungil cephalus), kakap (Lates calcalifer), julung-julung (Hemirhampus sp.), dan sepat siam (Trichogastes trichopterus). Terdapat juga sejenis ikan khas daerah Lampung yaitu ikan baung (Macrones nemurus).
    4. Serangga; terdiri dari beberapa jenis kupu-kupu, belalang, lebah, laba-laba dan lain-lain. Jenis kupu-kupu ada di TNWK yaitu Troides sp (King buttterfly) dan Parides coon (Common clubtail), keduanya dari family Papileonides. Sedangkan dari family Nymphalidae diwakili oleh jenis Danaus plexippus(Monarch butterfly).
ANCAMAN

permukiman liar merupakan permasalahan utama yang dihadapi oleh Pihak Pengelola Kawasan Taman Nasional Way Kambas dan merupakan ancaman sangat serius bagi kelestarian ekosistem kawasan. Kasus pelanggaran dari tahun ke tahun menunjukkan peningkatan yang berarti, dimana pada tahun 1998 hanya ditemukan lima kasus menjadi 120 kasus pada tahun 2004.  Penebangan liar menempati posisi pertama dari sejumlah kasus pelanggaran (147 kasus) sejak tahun 1998 sampai dengan 2004.Perladangan liarDari penelitian Arief (2002), diketahui terdapat 6 desa yang melakukan kegiatan perambahan kawasan yaitu Desa Bumi Jawa, Taman Endah, Raja Basa Lama, Labuhan Ratu Enam, Rantau Jaya Udik, dan Sukadana, dimana empat desa terakhir adalah desa tua yang sudah tercantum namanya pada Peta Sumatera tahun 1901. Kegiatan perambahan dilakukan oleh penduduk dari desa tersebut dengan tujuan meningkatan taraf hidup mereka yang relatif di bawah garis kemiskinan  dan keadaan luasan lahan di desa mereka yang sudah tidak memadai lagi. Kegiatan perladangan di dalam kawasan juga dipicu oleh adanya konflik lahan yang menurut anggapan masyarakat bahwa lahan di dalam kawasan adalah milik adat.

Kegiatan perambahan yang dilakukan dalam kawasan secara langsung maupun tidak langsung akan berpengaruh terhadap luasan habitat badak sumatera. Apabila badak sumatera masih dapat bertahan dalam jangka waktu tertentu, kegiatan perambahan juga akan berdampak pada jumlah populasi, demografi dan perilaku. Hal tersebut disebabkan karena badak sumatera merupakan satwa yang sangat sensitif terhadap keberadaan manusia. Oleh karena itu perlu dilakukan upaya menghambat perladangan agar tidak terus meluas dan menghentikannya bila memungkinkan, sehingga habitat meluas kembali dan populasi badak sumatera dapat bertahan dalam jangka waktu lama.

Permukiman Liar

Di dalam kawasan ditemukan dua lokasi permukiman liar yang termasuk besar dan relatif sudah semi permanen oleh masyarakat nelayan, yaitu di daerah Resort Wako dan Kuala Kambas. Areal permukiman tersebut tepatnya berada di daerah Kuala Kambas dengan luas ± 106 hektar. Permukiman liar terbesar dijumpai di daerah Sekapuk dengan luas areal diperkirakan 100 hektar dengan jumlah permukiman mencapai 150 Kepala Keluarga (KK). Luas areal permukiman liar di daerah Kuala Kambas relatif kecil, tetapi jumlah permukimannya relatif cukup besar, yaitu sebanyak 71 KK. Sedangkan di daerah Kuala Wako dan Wako Gubuk luasannya relatif sangat kecil, vaitu masing-masing 2 dan 1 hektar, dengan jumlah pemukim masing-masing 25 dan 15 KK (Arief 2002).

Penebangan Liar

Penebangan liar di dalam kawasan Taman Nasional Way Kambas merupakan salah satu bentuk ancaman terbesar kelestarian habitat badak sumatera dan ekosistem hutan. Kegiatan tersebut umumnya dijumpai hampir di seluruh kawasan dengan intensitas terbesar di daerah sebelah barat dan utara kawasan. Aktivitas penebangan liar dilakukan oleh masyarakat dengan tujuan sebagai sumber bahan bakar kayu, bahan bangunan yang digunakan sendiri (seperti rumah, bagang, kapal, dll) dan tujuan komersial. Peralatan yang digunakan oleh penebang liar pada umumnya adalah chain saw, walaupun ada juga yang masih menggunakan gergaji tangan dan parang. Sarana transportasi yang umum digunakan adalah sampan dan sepeda.

Perburuan liar

Perburuan liar merupakan salah satu kegiatan yang dilakukan oleh masyarakat guna memenuhi kebutuhan protein hewaninya. Namun demikian di lapangan ditemukan aktivitas perburuan liar tersebut dilakukan untuk pemenuhan hobi berburu oleh oknum TNI dan anggota masyarakat tertentu yang berasal jauh dari kawasan taman nasional.

Jenis satwa yang umumnya diburu oleh masyarakat adalah rusa, babi dan mentok rimba. Namun demikian di lapangan ditemukan juga jenis jerat untuk memburu harimau, gajah sumatera dan badak sumatera.

Pencurian Getah Meranti

Pencurian getah meranti merupakan salah satu sumber gangguan yang tingkatnya dapat dikatakan relatif sedang terhadap habitat dan populasi badak sumatera. Hal tersebut bukan disebabkan karena jumlah getah yang diambil, melainkan teknik pengambilan yang didahului oleh pembakaran agar lebih mudah memperoleh getahnya. Dampak dari pembakaran tersebut di atas dapat menjadi ancaman terhadap kelestarian habitat badak sumatera, karena dalam beberapa kasus pelaku pengambilan getah meninggalkan begitu saja lokasi pengambilan tanpa terlebih dahulu memadamkan api. Hal tersebut menjadi salah satu pemicu sering terjadinya kebakaran dalam kawasan.

Pemancingan Liar

Aktivitas pemancingan ikan liar di dalam Kawasan Taman Nasional Way Kambas merupakan salah satu bentuk gangguan yang dapat menghambat pertumbuhan populasi badak sumatera. Hal tersebut dikarenakan aktivitas pemancingan dilakukan disepanjang Sungai Way Kanan terutama pada musim kemarau dan pada waktu yang bersamaan badak sumatera membutuhkan sungai tersebut sebagai sumber air minum dan mandinya.

...

Ciri Badak Sumatera

Download
...

Infographic: TFCA-Sumatra supports for Rhino Conservation

Download
...

Annual Report 2019

Download
...

Infografis: Darurat Konservasi Badak Sumatra

Download
...

Kajian Potensi EKowisata di 7 Taman Nasional Pulau Sumatera

Download
...

Ekuilibrium Konservasi : Menjaga Keseimbangan di Taman Nasional Way Kambas

Download

UNILA-ALERT

Peningkatan Ekonomi Kreatif dan Pengembangan Ekowisata di Taman Nasional Way Kambas

Durasi & Bentang Alam

1 Juli 2019 – 30 Juni 2021

Taman Nasional Way Kambas,

Komitmen

Rp. 2.702.506.320

South Sumatra Rhino Consortium

Penyelamatan Populasi dan Habitat Badak Sumatra di TN Bukit Barisan Selatan dan TN Way Kambas

Durasi & Bentang Alam

ON GOING

Taman Nasional Way Kambas, Taman Nasional Bukit Barisan Selatan,

Komitmen

Yayasan Pendidikan Konservasi Lingkungan Hidup Indonesia

Pelestarian Habitat Badak Sumatera Melalui Peran Masyarakat Sekitar Taman Nasional Way Kambas

Durasi & Bentang Alam

1 Mei 2018 – 30 April 2021

Taman Nasional Way Kambas,

Komitmen

Rp. 5.848.979.600

Yayasan Badak Indonesia (YABI)

Perlindungan Populasi dan Habitat Badak Sumatera (Dicerorhinus sumatrensis Fischer 1814)

 

Durasi & Bentang Alam

1 Juli 2017 – 31 Maret 2019

Taman Nasional Way Kambas,

Komitmen

Yayasan Penyelamatan dan Konservasi Harimau Sumatera (PKHS)

Perlindungan dan Pemantauan Populasi Harimau Sumatera di TN Bukit 30 dan SM Kerumutan (Riau-Jambi) serta TN Way Kambas (Lampung)

Anggota Konsorsium: Universitas Jambi

Durasi & Bentang Alam

1 Juni 2017 – 31 Mei 2020

Kerumutan-Semenanjung Kampar-Senepis, Taman Nasional Bukit Tiga Puluh, Taman Nasional Way Kambas,

Komitmen

Rp. 8.541.362.484

ALeRT

Survey Populasi dan Manajemen Habitat Badak Sumatera

Durasi & Bentang Alam

1 Juni 2017 – 31 Agustus 2018

Taman Nasional Way Kambas,

Komitmen

Pundi Sumatra

Fasilitator Wilayah Sumatra bagian Tengah dan Selatan

Jl. Prof. M. Yamin No 06 Simpang Pulai
Kel. Payo Lebar, Jelutung – Jambi, 36135
Telp/Fax : +62 741 670862

Durasi & Bentang Alam

Oktober 2015 – September 2018

Ekosistem Kerinci Seblat, Ekosistem Sembilang - Taman Nasional Berbak, Kerumutan-Semenanjung Kampar-Senepis, Taman Nasional Siberut dan Kepulauan Mentawai, Taman Nasional Bukit Barisan Selatan, Taman Nasional Bukit Tiga Puluh, Taman Nasional Tesso Nilo, Taman Nasional Way Kambas,

Komitmen

Rp. 3,438,795,000

Konsorsium Yayasan Badak Indonesia (YABI)

Penyelamatan  Bentang  Alam Taman Nasional  Way Kambas dan  Taman Nasional Bukit Barisan Selatan Bagi Perlindungan Badak Sumatera (Dicerorhinus sumatrensis sumatrensis Fischer, 1814) Sebagai Species Kunci Konservasi Keragaman Hayati di Provinsi Lampung Berbasis pemberdayaan masyarakat untuk peningkatan ekonomi lokal secara kolaborasi

Anggota Konsorsium:
YABI, Yayasan Pendidikan Konservasi Alam (Yapeka), Wildlife Conservation Society (WCS), KSM-Way Kambas, KSM Bukit Barisan Selatan, Mitra Nasional Litbang Kehutanan dan Biotrop

Jl. Bima IV no. 10 Bumi Indraprasta I, Kelurahan Bantarjati, Kecamatan Bogor Utara, Bogor 16153
tel/fax: +62 251-8380832
email: info@badak.or.id
website: www.badak.org

Durasi & Bentang Alam

Mei 2013 – April 2016

Taman Nasional Bukit Barisan Selatan, Taman Nasional Way Kambas,

Komitmen

Rp. 7,316,387,000

Konsorsium Aliansi Lestari Rimba Terpadu (ALeRT)

Reforestasi dan Perlindungan Kawasan Berbasis Masyarakat untuk Mendukung Peningkatan Populasi Spesies Kunci di Taman Nasional Way Kambas

Anggota Konsorsium:
Yayasan Penyelamatan dan Konservasi Harimau Sumatera (PKHS), Jurusan Biologi Universitas Lampung, Forum Rembug Desa Penyangga (FRDP) Way Kambas, Sajogyo Institute (SAINS), Yayasan Silvagama, Saka Wana Bakti Way Kambas, Save Indonesian Endangered Species (SIES)

Jl. Taman Nasional Way Kambas No. 12, Plang Ijo, RT 01/RW 01, Desa Labuhan Ratu IX, Kec. Labuhan Ratu , Kab. Lampung Timur, Lampung 34196
Tel: 08117 26744
Email: rhinomar22@gmail.com

Durasi & Bentang Alam

Mei 2013-April 2016

Taman Nasional Way Kambas,

Komitmen